Ompu i Ephorus HKBP: Jadi hita ndang merombak manang mambahen pemahaman teologis na imbaru hita, alai merumuskan pemahaman teologi tentang Eklesiologi HKBP berdasarkan dokumen-dokumen teologi na adong di HKBP.

“Disi dapot hita aha do pangantusion ni HKBP taringot tu Ulaon Na Badia, Tohonan, dohot ragam na nasing dope na masa. Jadi hita manguhal sian angka dokumen i,  ndang laho mangganti Agenda hita, ndang laho mangganti Konfessi hita, ndang mangganti Buku Ende hita,  dohot udutna, alai hita manghatai, aha do na nidok ni dokumen teologi HKBP?” lanjut Ephorus Pdt Dr Darwin Lumbantobing mempertegas penjelasannya kepada seluruh peserta Eklesiologi Wilayah III, Pekanbaru pada Rabu (12/4).

Seminar ini berlangsung dengan baik dan sukacita dan diawali dengan ibadah pembuka pagi tadi pukul 08.30 WIB. Usai ibadah, sesi yang pertama adalah dari Ompu i Ephorus dengan buku khusus yang telah dipersiapkan Ompu i berjudul Ekklesiologi HKBP. Kemudian sesi berikutnya, dari Pdt Dr Bonar Napitupulu (Ephorus 2004-2012). Kedua narasumber ini tentunya telah dikenal dengan kepiawaiannya masing-masing.

Dalam sesi bertanya-jawab, ada lima orang penanya dari para peserta seminar yang memberikan pertanyaan seputar materi yang disampaikan oleh kedua narasumber. Seminar ini merupakan tugas yang diputuskan oleh Sinode Godang HKBP yang lalu dengan mengadakan seminar teologi untuk memahami dan merumuskan kembali Eklesiologi HKBP, sebab Eklesiologi ini adalah fondasi bagi Aturan Peraturan dan Teologi HKBP untuk menjawab pergumulan dan tantangan gereja di perkembangan masa kini.

Sesi ceramah dan tanya jawab ini dimoderatori oleh Praeses HKBP Distrik Riau Pdt Robert Silaban MTh yang berlangsung hingga pukul 17.00 WIB. Peserta seminar ini antusias mengikuti setiap sesi seminar sebab topik ekklesiologi ini sangat penting untuk digali kembali dari dokumen-dokumen HKBP, dipahami, dan dilaksanakan dalam kehidupan berjemaat.

Dalam sesi tanya-jawab ini, memang pertanyaan-pertanyaan yang muncul menyangkut teknis dalam pelayanan dan hal-hal yang mendasar tentang teologi dalam setiap pelayanan misalnya Perjamuan Kudus, tohonan, dan lainnya.

Ompu i Ephorus menjelaskan, seminar eklesiologi ini diadakan dalam rangka karena ada rencana untuk mengamandemen Aturan Peraturan HKBP. Kita akan membicarakan butir-butir mana yang akan menjadi wacana untuk dibicarakan dan ini membantu untuk memikirkan apa yang hendak diamandemen.

“Kita bersukacita, banyak dari kita yang memberikan pemikiran tentang rencana ini. Kita harapkan yang telah ikut seminar ini, tetap memberikan waktunya untukmengkoreksi konsep amandemen yang akan diadakan selanjutnya. Kita harapkan amandemen berikut benar-benar bermanfaat dan kontekstual,” tuturnya.

Lebih lanjut, Ompui Ephorus mengatakan, hal yang menarik juga seperti pemakaian jubah pelayan. Pertanyaan bagaimana dan batasan-batasan untuk memakai Jubah Tohonan. Belakangan ini terjadi, ada acara khusus untuk penyerahan Jubah Tohonan dari pimpinan kepada yang bersangkutan.

“Ada perkataan: hupasahat ma baju toga on tu ho, pangke ma on laho marjamita, mandulo na marsahit, dohot na asing...” katanya.

lapatan ni i molo hita naeng mandulo na marsahit, ingkon pangkeon ma toga i. Jadi, ini perlu dikoreksi dengan matang. Ahu na jolo manjalo baju parhobas do ahu, alai ndang apala dibahen songon i acara khusus jala ndang apala diunjuk ulaon dia pangkeon i. Dohot lapatan, ndang jubah tohonan i na manontuhon konten/isi hapanditaon. Alani i memang ringkot do adong petunjuk manang cara pemakaian baju parhobas.

Na tahatai on sian jemaat, implikasi tu jemaat, jala dalam rangka tu jemaat do on na tahatai Eklesiologi. Sian Aturan Peraturan i ma hita mamereng efek tindakan dan perbuatan gereja. Sian sude tohonan, boi sude partohonan manjalo pemahaman sian angka Aturan na tertulis. Sahat tu nuaeng, adong kepelebagaian pemahaman di hita HKBP, secara aksi manang tindakan na marasing-asing. Ingkon angkuanta do ndang seragam dope na taula di ganup huria, sahat tu saonari tajumpangi dope adong Pandita na mangarade ulaon na badia i maradophon ruas, manang na manundalhon ruas, manang na mengarah tu samping. On masa ndang ala ni pengaruh lulusan dia, alai sangat bergantung kepada pengaruh seniorna. Jadi boha do tutu, asa boi seragam hita. Molo didok pe Pendeta Sentris, ndang boi sangkalonta i, ala memang pendeta benar-benar dipahami ulaonna manghamham sude ulaon tohonan di HKBP.

Jadi hita ndang merombak pemahaman teologis hita, alai merumuskan eklesiologi berdasarkan dokumen-dokumen teologi na adong di hita HKBP. Disi dapot hita aha do pangantusion ni HKBP taringot tu ulaon na badia, tohonan, dohot ragam na nasing dope. Jadi hita manguhal sian angka dokumen i hita, jadi ndang mangganti Agenda hita, ndang mangganti Konfessi hita, ndang mangganti Buku Ende hita,  dohot udutna… alai hita manghatai aha do na nidok ni Buku Ende HKBP, aha do na nidok ni Konfessi HKBP, aha do na nidok ni RPP HKBP tu hita. Di Buku Ende pe, adong do rumusan teologia na ingkon tapadenggan ala adong ayat 12 na jarang taendehon, “sai jalo ma au Tuhan di banuaMi, dung di surgo pe haduan hupature pangalonghingki”. Lirik ni ende on nian ingkon padengganonta doi hombar tu teologi ni HKBP,” demikian penjelasan singkat penjelasan Ompu i dalam menanggapi beberapa pertanyaan peserta seminar.

Pdt Robert Silaban menyampaikan terima kasih kepada Pimpinan HKBP, panitia pusat dan lokal yang telah bekerja mensukseskan seminar ini, demikian seluruh peserta atas antusiasnya mengikuti kegiatan Seminar Eklesiologi HKBP ini.

Dalam ibadah penutupan dilayani oleh Praeses HKBP Distrik Riau Pesisir Pdt Jefrin Sipahutar STh. Ompu i Ephorus menutup dengan resmi Seminar Eklesiologi HKBP dan hasil Seminar Ekklesiologi nantinya dikompilasi oleh Komisi Teologi HKBP setelah seminar di lima wilayah terlaksana. Pdt Jefrin Sipahutar dalam khotbahnya mengatakan, Kristus do hangoluan i, tusi do boanonta sude hita dohot ruas ni huria asa tangka pangauhonon di goar ni Jesus Kristus. Huria Kristen Batak Protestan, di bagasan ragam ni panghobasionna naeng ma unduk tu ulu ni huria i Jesus Kristus.

Penulis : Pdt. Alter Pernando Siahaan

Editor : dm